Pratinjau Draft Arizona Cardinals 2007

arizona

Arizona Cardinals seharusnya menjadi salah satu tim NFL yang ditingkatkan pada tahun 2006, mungkin melakukan perjalanan ke babak playoff. Mereka memiliki semua bakat di dunia dalam menyerang, dengan bintang Running Back, dua penerima paling eksplosif di liga, dan quarterback Heisman Trophy untuk boot. Sebaliknya mereka menyamai rekor mereka dari tahun 2005, menyelesaikan dengan rekor 5-11 yang mengerikan dan tidak pernah menjadi ancaman untuk membuat postseason.

Permainan Bears-Cardinals adalah di mana musim berubah menjadi yang terburuk. The Cardinals memimpin 20-0 ke babak  live casino pertama di belakang sepasang umpan touchdown dari Matt Leinart di National TV. Chicago kemudian mengungguli Cardinals 24-3 di babak kedua, dengan tidak ada gol Bears yang datang dari unit ofensif mereka. Edgerrin James membuat rekor kesia-siaan NFL untuk sebagian besar carry dalam permainan sementara rata-rata kurang dari 2 yard per upaya. Dia hanya memiliki 55 yard pada 36 carry, rata-rata hanya 1,5 yard per carry. Ini sebagian besar disebabkan oleh kurangnya pemblokiran lari, area yang harus ditangani oleh Cardinals di luar musim, dimulai dengan draft.

Leonard Davis direkrut sebagai pick keseluruhan kedua pada tahun 2001 untuk Cardinals dengan harapan bahwa ia akan menambatkan garis ofensif di posisi tekel kiri. Dia belum menghasilkan dalam enam musim, bahkan ketika staf pelatih memindahkannya ke posisi Penjaga yang jauh lebih mudah untuk dikuasai. Mengganti Davis adalah prioritas utama, dan Joe Thomas dari Wisconsin akan menjadi pilihan yang ideal. Masalahnya adalah Thomas kemungkinan akan jatuh sebelum mereka mendapat kesempatan padanya. Arizona bisa puas dengan Levi Brown dari Penn State atau Joe Staley dari Michigan Tengah di babak kedua.

Jika Thomas hilang, fokus pasti harus beralih ke sisi pertahanan bola. The Cardinals berada di peringkat ke-29 dalam Total Defense musim lalu dengan lini pertahanan yang buruk dan sekunder. Arizona 24,3 poin per game yang dihasilkan hanya lebih baik dari 3 tim di semua NFL. Garis pertahanan The Cardinals digunakan dan disalahgunakan musim lalu. Bertrand Berry telah menjalani operasi akhir musim berturut-turut pada tahun 2005 dan 2006 yang mencakup robekan trisep tahun lalu. Dia telah tampil hanya dalam 18 pertandingan sejak 2004, setelah menjalani tahun karir ketika dia memimpin NFC dengan total 14,5.

Ketidakpastian di sekitar Berry membuat Arizona memperhatikan Clemson’s Gaines Adams dengan memilih No. Adams akan mampu membuat kekacauan dalam umpan 4-3 yang terburu-buru, dan dengan mudah bisa menjadi pusat pertahanan. Keamanan yang Kuat dan pukulan keras Adrian Wilson datang dari penampilan Pro Bowl pertamanya di sekunder. Cornebacks Antrel Rolle, David Macklin dan Eric Green jauh dari mengesankan pada tahun 2006, dan keselamatan gratis Robert Griffith kemungkinan akan pensiun saat ia terdampar. Arizona akan menimbun punggung defensif dalam draft untuk membantu memperkuat sekunder mereka pasti.

The Cardinals seharusnya tidak memiliki masalah menempatkan bola di zona akhir pada tahun 2007 jika mereka dapat memperbaiki lini ofensif. Leinart, James, dan penerima Larry Fitzgerald dan Anquan Boldin membentuk inti ofensif yang kuat yang hanya akan menjadi lebih baik selama mereka bisa menjauh dari cedera. Pelatih kepala baru Ken Whisenhunt akan datang dari Steelers dan akan menekankan pada menjalankan bola. Ini akan menciptakan lebih banyak celah di pertahanan sekunder tim lawan dengan membuat mereka menghormati jalannya. Ini juga akan memungkinkan Cardinals untuk menyingkirkan tim jika mereka bisa menjalankan bola. Russ Grimm datang dari Pittsburgh dengan Whisenhunt untuk menjadi asisten pelatih dan membantu lini ofensif. Arizona akan mencetak poin, tetapi itu akan tergantung pada gerakan yang mereka lakukan di sisi pertahanan bola, apakah mereka dapat mencapai babak playoff atau tidak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *