Untuk Bermain atau Tidak Untuk Bermain

dengan

Orang-orang dengan anak-anak yang termasuk dalam olah raga anak-anak mengerti bagaimana mengkonsumsi makanan itu bagi anggota keluarga kita. Ujung minggu dikendalikan oleh game dan hari kerja oleh klinik. Ikatan yang mengikat orang-orang bersama sering dikencangkan dari tugas-tugas itu, tetapi apakah anak-anak kita terlalu banyak melakukan terlalu awal? Ketika banyak orang bukan anak-anak, tidak ada terlalu banyak tugas yang diatur; hari ini bahwa kita memiliki gaya bertarung, penelitian spiritual, tim dan kegiatan olahraga individu, waktu keluarga dan, tak perlu dikatakan, pekerjaan rumah. Adakah momen ideal untuk mulai bermain atau tidak tampil bersama? Sama seperti keputusan pengasuhan sebagian besar, misalnya yang untuk olahraga masa kanak-kanak, tidak ada tanggapan grayscale. Dari banyak variabel untuk diperhitungkan, bulan ini kami akan fokus pada kemungkinan risiko cedera dominoqq.

Apa Peluang Cedera?

Masalah yang sering terjadi adalah fakta bahwa anak-anak yang lebih muda mungkin lebih rentan terhadap bahaya akut sampai mereka sepenuhnya berkembang. Apakah ada risiko cedera lengan yang lebih besar pada anak-anak yang mulai bermain pada usia tujuh tahun sebagai alternatif menunggu sampai mereka berusia 9 tahun? Haruskah anak-anak mencegah menangani sepakbola sampai mencapai usia tertentu? Apakah spesialisasi dalam permainan individu meningkatkan kemungkinan bahaya untuk anak ini karena terlalu berlatih dan membuat mereka rentan terhadap cedera gerakan terus menerus?

Cedera tentu menjadi perhatian bagi sebagian besar dari kita dan juga risiko cedera dianggap sebagai masalah yang berkembang oleh sebagian besar guru. Menurut suplemen “anak-anak muda Kesehatan” dari 18-20 Oktober, 2002 edisi akhir pekan dari USA Today, ada lebih dari 3,5 juta kegiatan olahraga terkait kecelakaan yang perlu diperbaiki dilaporkan setiap tahun kalender untuk anak-anak di bawah 15 tahun yang lalu. Sejumlah kecelakaan berasal dari perangkat bermain, mengendarai sepeda motor bersama dengan kegiatan alternatif, namun, kegiatan olahraga pemuda yang terorganisir pasti berkontribusi terhadap keseluruhan. Untungnya, Anda akan menemukan hanya beberapa kematian, tetapi juga saran menunjukkan bahwa 40 persen dari semua cedera terkait olahraga terjadi pada anak-anak di bawah usia 14 tahun dan lebih dari 50% luka-luka itu terjadi dalam praktik daripada permainan judi. Pada tahun 2002, dari informasi yang dikumpulkan dari “Lembar Fakta Cedera / Cedera Aktivitas Olahraga Anak-anak yang Aman”.

Sementara data ini tidak diragukan lagi tidak efektif dan cacat karena tidak akan merusak berbagai individu di setiap olahraga, frekuensi tugas dan juga tingkat keparahan kecelakaan, itu membuktikan bahwa kecelakaan adalah sesuatu yang harus kita fokuskan.

Berbagai jenis cedera

Dari newsletter yang dikeluarkan dari Rumah Sakit Anak Yale-New Haven, dokter anak Deiter Lindskog, ” MD menegaskan bahwa pertumbuhan paling signifikan dalam cedera olah raga remaja adalah karena penggunaan berulang. Dia mengatakan “studi saat ini memperkirakan bahwa 30 hingga 50 persen dari cedera olahraga esofagus hasil dari penggunaan berlebihan, dengan semua frekuensi trauma sama antara anak laki-laki dan perempuan.” Karena mereka tidak sepenuhnya tumbuh, anak-anak lebih rentan terhadap masalah pemanfaatan berulang seperti fraktur ketegangan, karena penggunaan tanpa waktu pemulihan yang cukup, kecelakaan plat pertumbuhan, sebagai akibat dari ketegangan berlebih, bersama dengan cedera jaringan lunak pada organ, ligamen atau tendon.

Hal ini dapat berkontribusi pada pertanyaan tentang “seberapa jauh akan banyak? Penyelidikan tentang ini tidak jelas dalam hal apapun. Dengan peningkatan spesialisasi di mana anak-anak berpartisipasi hanya dalam 1 pertandingan sepanjang tahun, mulai berpartisipasi di usia muda dan berpartisipasi dalam beberapa kejuaraan dalam waktu yang sama, yang jelas adalah bahwa banyak yang melintasi jajaran yang tidak diketahui ini.

Meskipun ada sejumlah besar fleksibilitas dalam jenis pedoman ini, masalah utamanya adalah perhatian harus diambil untuk mencari tanda-tanda masalah. Itu bukan bukti untuk menunjukkan tingkat kerusakan yang lebih besar untuk Pony League Baseball, yang biasanya dimulai anak-anak yang bermain pada usia 7 tahun, jika dibandingkan dengan League Baseball kecil, yang sering kali dimulai anak-anak yang diproyeksikan pada usia 9 tahun.

Studi selesai menggunakan pemain sepak bola Pop Warner juga menunjukkan bahwa ada kemungkinan cedera, tetapi luar biasa, pemain muda cenderung kurang ingin terluka daripada orang yang lebih tua. Didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Institute of Sports Medicine dan Athletic Trauma di nyc yang menyelesaikan studi dari 71 kota yang mencakup 5.000 pemain, Pop Warner Website (www.popwarner.com) menyatakan bahwa sebagai akibat dari pembatasan beban mereka “merugikan di masa muda sepakbola biasanya lebih tua dan orang-orang yang ringan memiliki tingkat kerusakan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pemain muda. ”

Kesimpulan

Leave a Reply

Your email address will not be published.