Pertandingan Liga Champions Eropa Hari ke-8 – Raksasa Sepak Bola Ditendang – 2

Pertandingan

Dalam pertandingan lain yang layak mendapat perhatian, tim Bayern Munich FC yang tampil di bawah, yang telah turun dari posisi pertama ke posisi kelima di Bundesliga Jerman, mengalahkan tim paling sukses di Eropa, Real Madrid FC dengan dua gol hingga satu untuk mengalahkan mereka dari juara musim ini turnamen liga.

Dengan Real memimpin dengan tiga gol ke dua dari leg pertama yang dimainkan sebelumnya di Madrid, yang mereka butuhkan hanyalah hasil imbang untuk bisa lolos.

Namun, semua rencana permainan mereka secara drastis Judi Bola berubah ketika tim Real kebobolan gol awal di detik kesepuluh pertandingan. Tujuannya, yang merupakan gol tercepat dalam sejarah liga juara, datang tepat setelah pertandingan dimulai.
Real menemukan sulit untuk kembali ke permainan setelah itu, dan Bayern Munich kemudian mendapat gol kedua mereka di babak kedua. Meskipun tim Real mendapatkan gol lewat penalti oleh Ruud van Nistelrooy, itu tidak cukup untuk mendapatkan hasil yang diinginkan saat mereka keluar dari kompetisi pada aturan gol tandang.

Keluar awal ini meninggalkan Real Madrid dengan hanya satu trofi yang mungkin dalam trofi liga. Namun, mereka saat ini berada di urutan keempat dan dipisahkan oleh empat poin dari para pemimpin. Itu masih harus dilihat jika tim Real memiliki apa yang diperlukan untuk mengalahkan Barcelona FC dan Sevilla FC ke gelar, atau jika ini akan menjadi musim lain tanpa piala untuk tim, keempat mereka tanpa memenangkan perak.

Arsenal FC dari Inggris hanya bisa bermain imbang melawan PSV Eindhoven dari Belanda di kandang mereka. Setelah kehilangan leg pertama dengan satu gol, Arsenal membutuhkan kemenangan langsung agar lolos ke perempatfinal. Mereka mencetak gol di awal babak kedua, hanya kehilangan keunggulan mereka dengan hanya beberapa menit tersisa di pertandingan.
Pertandingan berakhir dengan hasil imbang, yang berarti bahwa Arsenal kalah pada garis agregat dua hingga satu gol.
Bagi penggemar Arsenal, melihat tim mereka mengalami kecelakaan dari tiga kompetisi hanya dalam waktu 11 hari pasti merupakan pukulan yang menyakitkan.
Klub hanya bisa berharap untuk lolos ke Eropa musim depan dengan menempatkan ketiga atau keempat di premiership.

Lyon, tim dominan di Prancis, kalah juga. Mereka dikalahkan oleh Roma FC dari Italia dengan dua gol hingga nol. Itu adalah hasil yang mengejutkan, mengingat bahwa leg pertama berakhir dengan hasil imbang di Roma. Mengingat kekuatan Lyon, semua orang mengharapkan mereka untuk mengalahkan Roma dengan mudah. Hasilnya ternyata menjadi bencana bagi mereka pada akhirnya.

Inter Milan FC Italia, para pemimpin liga yang melarikan diri di Serie A, dipukuli oleh Valencia FC Spanyol pada aturan gol tandang. Setelah memainkan dua hasil imbang di leg pertama di Milan, kedua tim bermain imbang tanpa gol untuk memastikan kemenangan bagi Valencia. Namun pertandingan akan lebih diingat untuk adegan pertempuran jelek setelah itu dari pertandingan itu sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.